Asal Usul Kehidupan

 

5.Asal-usul kehidupan

 

Standar Kompetensi    :

 

4. Memahami teori evaluasi sertaimplikasinyapada salingtemas.

 

Kompetensi Dasar        :

 

4.3 Mendiskripsikan kecenderungan baru tentang teori evolusi

 

 

 

Materi Pokok      : Asal-Usul Kehidupan

 

Eksplorasi

 

Sejak berabad-abad yang lalu hingga sekarang asal usul kehidupan di bumi menjadi bahan perdebatan. Bertanya mengenai asal-usul kehidupan seperti bertanya duluan manakah antara telur dan ayam, sehingga menimbulkan beberapa pertanyaan antara lain sebagai berikut : apakah kehidupan itu ?, dari manakah asal kehidupan ? jawaban yang diberikan oleh para ahli bermacam-macam , tetapi belum ada jawaban terakhir yang memuaskan dan dapat diterima semua pihak. Namun beberapa teori yang dikemukakan oleh para ilmuwan telah mencoba memberikan jawaban tentang asal-usul kehidupan di planet bumi ini.

 

 

 

Pengenalan konsep

 

Istilah kehidupan dapat memberi gambaran tentang adanya makhluk hidup. Mempertanyakan bagaimana kehidupan, berarti mempelajari bagaimana kehidupan makhluk. Dalam ilmu pengetahuan tidak mempersoalkan hakekathidup, yang dipelajari hanyalah proses kehidupan atau hanya gejala-gejala kehidupan.

 

Pertanyaan  tentang kapan, dimana, dan dengan cara bagaimana kehidupan pertama kali ada di muka bumi, merupakan masalah yang belum terpecahkan dari abad ke abad. Sampai saat ini masih menjadi pemikiran para ahli. Berdasarkan sejarah perkembangan teori asal-usul kehidupan, ada beberapa pendapat berupa hipotesis atau teori untuk menjawab pertanyaan tersebut.

 

  1. A.      Sejarah Teori Asal-usul Kehidupan

 

Sejarah teori asal-usul kehidupan secara garis besar dijelaskan berdasarkan pendapat para ahli yang mempublikasikan teori atau hipotesisnya hasil penelitiannya sesuai dengan perkembangan ilmu dan tehnologi pada masa kejayaan para ilmuwan tersebut.

 

  1. 1.        Teori Abiogenesis

 

Pelopor dari teori ini tidak ada, tetapi penganutnya antara lain:

 

a)        Aristoteles (394-322 SM)

 

Teorinyamengatakankalaumakhlukhidup yang pertamamenghunibumiiniadalahberasaldaribendamati.Timbulnyamakhlukhiduppertamaituterjadisecaraspontankarenaadanyagayahidup. Olehkarenaitupahamabiogenesisdisebutjugapahamgeneratiospontanea.Pahaminibertahancukup lama, yaitusemenjakzamanYunanikuno (ratusantahunsebelummasehi) hinggapertengahanabadke 17.

 

b)        J.B Van Helmont (Belgia, 1577-1644).

 

Menyatakanbahwatelurikan berasaldaributirangandum yang ditutupkain

 

c)        Antonie Van Leeuwenhook (Belanda, 1692-1723)

 

Berjasa dalam menemukanmikroskop, dandenganmikroskopbuatannyadapatmelihatberbagaimacamorganismedalamsetetes air rendamanjerami. Iaberpendapatbahwamikroorganismetersebutberasaldarijerami.

 

d)       John Needham (Irlandia, 1745)

 

Menyimpan air rebusandaging (kaldu )ditempatterbuka. Setelahbeberapaharikaldumenjadikeruhkarenaadanyamikroba.Iaberkesimpulanmikrobatersebutberasaldarikaldu.

 

  1. 2.        Teori Biogenesis

 

            Teori ini menyatakan bahwa kehidupan berasal dari kehidupan sebelumnya. Pernyataan ini dikenal dengan slogan “omne vivum ex vivo, omne vivum ex vivo”. Teori ini terlahir dari para ilmuwan/ahli yang tidak puas dengan teori abiogenesis.  Penganut teori ini adalah:

 

a)        Fransisco Redi (Italia, 1626-1697)

 

Francisco Redi ( 1626-1697 ) adalah ilmuwan yang dengan teliti, ketika semua orang menerima teori abiogenesis tetapi Dia tidak segera menerima teori tersebut. Francisco Redimelakukan percobaan yang hasilnya kemudian membuat pikiran banyak orang menjadi goyah terhadap teori generation spontanea.

 

Percobaan yang dilakukan oleh Francisco Redi sebagai berikut. Dia merebus dua potong daging segar sampai mendidih agar terjadi sterilisasi. Kedua potongan daging itu dimasukkan ke dalam dua stoples ; stoples pertama terbuka dan stoples kedua tertutup rapat. Kedua stoples tersebut dibiarkan bebrapa hari , di dalam stoples pertama yang mulutnya terbuka banyak didapatkan larva atau tempayak lalat , sedangkan di dalam stoples kedua tidak ditemukan larva lalat. Dari percobaan Francisco Redi tersebut muncul kesimpulan bahwa larva yang berada di dalam stoples pertama berasal dari telur lalat yang masuk ke dalam dan meletakkan telurnya , sedangkan di dalam stoples kedua yang tertutup rapat tidak ditemukan larva karena lalat tidak dapat masuk ke dalam dan meletakkan telurnya. Seperti pada rancangan percobaan di bawah ini.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 5.1 Rancangan Percobaan Fransisco Redi (Sumber:Amien, Moh., dkk, 1995)

 

 

 

b)       Lazzaro Splanzani ( Italia, 1729-1799)

 

Selanjutnya , pada abad ke-18 seorang berkebangsaan Italia bernama Lazzaro Spallanzani ( 1729-1799 ) melakukan eksperimen atas dasar pemikiran seperti eksperimen Francesco Redi , hanya dalam eksperimenya tidak digunakan daging , tetapi air kaldu. Percobaannya berlangsung sebgai berikut. Disediakan tiga tabung yang masing-masing diisi dengan air kaldu secukupnya. Tabung pertama dibiarkan terbuka mulutnya. Tabung kedua dan ketiga dipanaskan sampai mendidih selama 15 menit.

 

Tabung kedua dibiarkan mulutnya terbuka ,sedang tabung ketiga mulutnya tertutup rapat dengan lapisan lilin. Setelah dibiiarkan selama tujuh hari , air kaldu di dalam tabung yang mulutnya terbuka menjadi keruh akibta timbul bakteri , sedang kedaan air kaldu di dalam tabung yang mulutnya terttutup masih seperti semula.

 

Hasil eksperimen yang dilakukan oleh Lazzaro Spallanzani ini membuktikan bahwa timbulnya bakteri bukan terjadi secara spontan , tetapi bakteri muncul dari spora bakteri yang masuk dan kemudian berkembang pada air kaldu. Dengan percobaan Redi dan Spallanzani teori generation spontanea menjadi goyah. Namun demikian , sebagian orang menetang kebenaran percobaan Spallanzani serta mempertahankan kebenaran teori lama. Merekamenunjuk percobaan tersebut masih ada kelemahannya , yaitu pada tabung yang tertutup sebenarnya masih terdapat gejala generation spontanea , tetapi karena tertutup tidak ada gaya yang masuk untuk hidup. Seperti rancangan percobaan di bawah ini.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 5.2 Rancangan Percobaan Lazzaro Spalanzani (Sumber: Tianahara, 2012)

 

 

 

c)        Louis Pasteur (Perancis, 1822-1895)

 

Dalam menjawab keraguannya terhadap paham abiogenesis. Pasteur melaksanakan percobaan untuk menyempurnakan percobaan Lazzaro Spallanzani.  Dalam percobaannya, Pasteur menggunakan bahan air kaldu dengan alat labu leher angsa. Langkah-langkah percobaan Pasteur selengkapnya adalah sebagai berikut :

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 5.3 Rancangan Percobaan Louis Pasteur (Sumber: Tianahara, 2012)

 

 

 

Melalui pemanasan terhadap perangkat percobaanya, seluruh mikroorganisme yang terdapat dalam air kaldu akan mati. Disamping itu, akibat lain dari pemanasan adalah terbentuknya uap air pada pipa kaca berbentuk leher angsa. Apabila perangkat percobaan tersebut didinginkan, maka air pada pipa akan mengembun dan menutup lubang pipa tepat pada bagian yang berbentuk leher. Hal ini akan menyebabkan terhambatnya mikroorganisme yang bergentayangan diudara untuk masuk kedalam labu. Inilah yang menyebabkan tetap jernihnya air kaldu pada labu tadi.

 

  1. 3.        Teori Asal-usul Kehidupan di Planet Bumi
  2. TeoriCiptaan

 

Teoriinimengemukakanbahwakehidupan yang ada di planet diciptakanolehTuhan.Bumi yang diciptaTuhanpadamasalalusampaisekarangmempunyaiciri yang tidakberubah.Merekamengungkapkanteoriiniberdasarkanataskejadian-kejadiangaib yang pernahdilihatnya.KejadiangaibtersebutdianggapsebagaiciptaanTuhan ,sepertihalnyabumidankehidupan yang ada di didalamnyajugadiciptakanoleh-Nya.

 

  1. TeoriKedaanbumi yang SelaluTetap

 

Teori ini mengatakan bahwa alam semesta ini, dimana pun dan kapan pun tetap sama. Teori ini didasarkan pada prinsip kosmologi sempurna dan mengartikan bahwa alam semesta tidak berawal dan tidak berakhir. Pendukung teori ini antara lain Fred Hooyl, Herman Bondi, dan Thomas Gold.Menurutteoriinibumitidakmempunyaiasalmula.Begitupula spesies yangmendiamibumijugatidakmempunyaiasalmulanya.

 

  1.   TeoriCosmozoa

 

Teoriinimengemukakanbahwakehidupan di bumidiperkirakanberasaldariruangangkasa. Hal yang mendasariteoriiniadalahpeyelidikanbahwabahan yang terdapatpadabatu meteor maupunvartukomet yang jatuhkebumimengandungbanyakmolekulorganiksederhana ,misalnyacyanogens , asamhidrocyanida.molekul-molekul organic tersebuttatkalajatuhkebumimenjadibenihkehidupan.Menurutteoriinibukanhanya di bumisajayang timbulkehidupan.Kehidupandapattimbulsekaliataubebrapa kali di berbagaibagian galaksi dalam waktu yang berbeda.

 

  1. Teori Dentuman Besar (Big Bang Theory)

 

Teori ini berpendapat bahwa semua materi dan tenaga yang ada dialam semesta ini terjadinya terpadu menjadi satu bola yang terdiri dari bola neutron tenaga pancaran yang dinamakan “Ylem” (baca ailem). Suatu ketika “Ylem” ini meledak dan seluruh materinya terlempar keseluruh ruang alam semesta. Kemudian materi – materi tersebut melakukan ekspansi selama beribu – ribu jutaan tahun dan berlangsung jutaan tahun lagi. Hal ini menimbulkan gaya yang berlawanan yakni gaya grafitasi dan gaya repulse kosmik. Teori ini lahir dari ahli astrofisika George Gamow, Ralp Alpher, Hans Bethe, dan Robert Herman pada akhir tahun 1940-an.

 

  1. 4.        Teori Asal-usul Kehidupan Modern
  2. a.        Evolusi Biokimia

 

Menurut teori ini, asal kehidupan yang pertama adalah reaksi-reaksi kimiawi yang menghasilkan asam amino pembentuk protein. Asam amino merupakan dasar pemebntukansetiapsel.Asam amino tersusun dari unsure  C,H,O dan N sebagai unsure utama. Di atmosfer banayak terdapat gas CH4 , Nh3 , H2O , dan H2  yang jika terkena loncatan bunga api listrik dapat membentuk asam amino.Teori terbentuknya asam amino di atmosfer dikemukakan oleh Harold Urey dan Oparin. Teori Urey dibuktikan kebenarannya oleh Stanley Miller. Kehidupan pertama terjadi di laut, kemudian organisme mengalami evolusi dengan hidup di darat. Perlu diketahui bahwa Evolusi merupakan perkembangan mahluk hidup yang berlangsung secara perlahan-lahan dalam jangka waktu lama dari bentuk yang sederhana kea rah bentuk yang kompleks.

 

Setelah eksperimen Luis Pasteur dapat menumbangkan teori generation spontanea, timbul masalah baru, yaitu dimanakah unsur kehidupan itu pertama kali timbul.? Banyak pihak yang berpendapat bahwa kehidupan muncul akibat dari reaksi-reaksi kimiawi yang diawali molekul berukuran kecil.Molekul-molekul kecil satu dengan yang lain, dengan bantuan energi atau panas, menghasilkan molekul berukuran besar, atau dari senyawa anorganik menjadi senyawa organic terutama protein sebagi bahan dasar atau inti sel mahluk hidup. Kejadian ( secara teoritis ) tersebut merupakan awal terbentuknya sel yang bersifat primitive. Kejadianya yang pertama kali diperkirakan di laut sebgai tempat yang berenergi cukup tinggi sehingga dapat digunakan untuk reaksi-reaksi kimia.Ada juga pendapat lain yang mengatakan bahwa kehidupan pertama terjadi di atmosfer, atas dasar terbentuknya asam amino ( protein ) sebagai dasar subsastansi kehidupan.

 

Pada suatu saat terbentuknya bumi di atmosfer kaya akan molekul CH4,NH3,H2, dan H2O yang semuanya berupa gas. Gas-gastersebut sampai sekarang banyak terdapat di atmosfer dan terssusun dari atom-atom C,H,O, dan N yang dijumpai pada asam amino, sedangkan asam amino merupakan zat penyusun protein. Akibat loncatan bunga listrik sewaktu terjadi halilintar dan radiasi sinar kosmik, molekul-molekul itu breaksi membentuk asam amino. Adanya asam amino sinar memungkinkan terbentuknya kehidupan. Bentuk kehidupan ini diperkirakan sama seperti virus. Perkiraan diatas yang menyatakan bahwa kehidupan berasal dari atmosfer, dikemukakan oleh Harold Urey ( 1893 ) ahli kimia Amerika dan Oparin ( 1929 ) ahli biokimia Rusia, walupun Urey danOparin berbeda kebangsaan dan zaman, teapi keduanya berprinsip sama sehingga pendapat itu dikenal dengan teori Urey maupun Oparin.

 

  1. b.        Evolusi Kimia

 

Teori Evolusi Kimia menjelaskan bahwa terbentuknya senyawa organik terjadi secara bertahap dimulai dari bereaksinya bahan-bahan anorganik yang terdapat di dalam atmosfer primitif dengan energi halilintar membentuk senyawa-senyawa organik kompleks. Melalui proses evolusi bentuk kehidupan yang pertama itu berkembang menjadi berbagai jenis makhluk hidup seperti sekarang ini. Untuk membuktikan kebenaran teori yang dikemukakan oleh Harold Urey, seorang mahasiswa dari universitas Chicago bernama Stanley Miller (1953 ) dengan kecermatan dan ketelitianya, berhasil membuat alat pembuktian berupa tabung kaca dengan kelengkapan pengaturan untuk memasukan gas-gas CH4,NH3,H2,danH2O.

 

Alat itu juga dilengkapi dengan elektroda-elektroda yang berhubungan dengan sumber listrik. Sumber listrik berfungsi sebagai loncatan bunga api listrik dan sekaligus pencampur gas-gas tadi. Ternyata dalam percobaan ini apabila loncatan listrik bertegangan tinggi dialirkan segera terjadi reaksikimia dan terbentuk senyawa kimiaberupa asamamino.  Stanley Miller mencoba mensimulasikan kondisi atmosfer purba di dalam skala laboratorium. Ia merancang alat yang seperti terlihat dalam gambar di bawah ini.

 

 

Gambar5.4 Skemaalatpercobaan Miller (Sumber: Tianahara, 2012)

 

 

Miller memasukkan gas H2, CH4 (metan), NH3 (amonia) dan air kedalamalat. Air dipanasisehinggauap air bercampurdengan gas-gas tadi. Sebagaisumberenergi yang bertindaksebagai “halilintar” agar gas-gas dan uap air bereaksi, digunakanlecutanaliranlistriktegangantinggi. Ternyatatimbulreaksi, terbentuksenyawa-senyawaorganiksepertiasam amino, adenin dan gula sederhanaseperti ribosa.

 

Hasilpercobaan di atas memberipetunjukbahwasatuan-satuankompleks di dalamsistemkehidupamsepertilipid, gula, asam amino, nukleotidadapatterbentuk di bawahkondisiabiotik. Yang menjadimasalahutamaadalahbelumdapatterjawabnyabagaimanamekanismeperalihandarisenyawakompleksmenjadimakhlukhidup yang palingsederhana.

 

  1. c.         Evolusi Biologi

 

Alexander Oparin mengemukakan di dalamatmosferprimitifbumiakantimbulreaksi-reaksi yang menghasilkansenyawaorganikdenganenergipereaksidariradiasisinar ultra violet. Senyawaorganiktersebutmerupakan “soppurba” tempatkehidupandapatmuncul. Senyawaorganikakhirnyaakanmembentuktimbunangumpalan (koaservat). Timbunangumpalan (koaservat) yang kayaakanbahan-bahanorganikmembentuktimbunanjajaranmolekullipidsepanjangperbatasankoaservatdengan media luar yang dianggapsebagai “selaputselprimitif” yang memberistabilitas pada koaservat.

 

Meskipunbegitu Oparin tetapberpendapatamatlahsulituntuknantinyakoaservat yang sudahterbungkusdenganselaputselprimitiftadiakandapatmenghasilkan “organismeheterotrofik” yang dapatmereplikasikandirinya dan mengambilnutrisidari “soppurba” yang kayaakanbahan-bahanorganik dan menjelaskanmekanismetransformasidarimolekul-molekulproteinsebagaibendatakhidupkebendahidup.

 

Melalui serangkaian proses perkembangan koaservat mengalami perubahan dan memiliki sifat-sifat sebagai berikut: 1) mampu membentuk membran yang memisahkan ikatan-ikatan terdapat disekelilinggnya; 2) mampu menyerap molekul-molekul dari sekelilingnya dan mengeluarkan molekul-molekul lain ke sekelilingnya; 3) mampu menggunakan molekul-molekul yang diserap sesuai dengan pola ikatan-ikatan di alamnya; 4) mampu memisahkan bagian dirinya dari ikatan-ikatannya.Senyawa-senyawa kompleks dengan sifat-sifat inilah yang diduga merupakan kehidupan pertama. Dan dari sini pulalah evolusi biologi dimulai.

 

Tahap Pertama

 

Menurut Oparin (Rusia), makhluk hidup pertama yang muncul di muka bumi ini adalah sel-sel primitif yang bersifat heterotrof yang muncul dilautan bahan organik. Hal ini juga dinyatakan oleh Haldane (Inggris) dan Beutner (Amerika). Sel-sel tersebut menyerap zat-zat organik dari lingkungannya dan menggunakannya sebagai sumber energi untuk keperluan hidupnya. Proses pembebasan energi dilakukan melalui proses fermentasi yang menghasilkan CO2. Ini berarti bahwa CO2 yang ada di atmosfer semakin bertambah.

 

Tahap Kedua

 

Adanya CO2memberi peluang kepada makhluk hidup heterotrof untuk menggunakannya sebagai bahan untuk sintesis. Ini berarti bahwa terjadi perubahan fungsional yang memungkinkan makhluk tersebut mampu mengadakan sintesis. Dasar-dasar kegiatan asimilasi sudah dimulai pada tahap ini. Proses asimilasi menghasilkan O2, sehingga di atmosfer bumi mulai dijumpai adanya gas tersebut yang makin lama semakin banyak.

 

Tahap Ketiga

 

Makin banyak O2, di atmosfer bumi memberi peluang untuk berkembangnya makhluk-makhluk yang mampu menggunakan oksigen untuk proses pembebasan energi dari bahan energi yang disintesis atau diakumulasikan, tergantung apakah makhluk tersebut autotrof atau heterotrof. Sebagaimana diketahui selanjutnya makhluk tersebut dikenal sebagai aerobik.

 

Tahap Keempat

 

Makin berkembangya makhluk autotrof mendorong tumbuhnya makhluk hidup yang menggunakan peluang tersebut untuk ikut memakai zat organik yang disintesis, komensalisme, parasitisme, ataupun predatorisme. Makhluk tersebut selanjutnya disebut sebagai makhluk hidup heterotrof sekunder. Dengan catatan bahwa pada perkembangan lebih lanjut, makhluk heterotrof yang mula-mula tumbuh dari primer tidak lagi berkembang, dengan kata lain mengalami kepunahan. Dengan demikian, makhluk  hidup yang heterotropik yang merupakan hasil evolusi dari makhluk ototrof, yang seharusnya disebut sebagai makhluk heterotrof sekunder, cukup disebut sebagai makhluk heterotrof saja. Makhluk inilah yang selanjutnya berkembang dewasa ini.

 

Dengan berlanjutnya proses evolusi berbagai jenis organisme lambat laun mulai berinteraksi satu dengan lainnya, saling bertukar nutrisi dan energi sehingga membentuk sistem ekologi yang semakin kompleks. Evolusi biologi juga berlaku pada proses munculnya organisme. Bumi (dunia) yang kita diami ini hanyalah merupakan titik di alam raya, meskipun demikian kita kira hanya bumi inilah tempat  kehidupan. Evolusi kehidupan atau evolusi biologi sepanjang pengetahuan para ahli hanya pernah terjadi di bumi. Persoalan mengenai berapa tahun kehidupan ini dimulai belum pernah terdapat kata sepakat.

 

Evolusi biologi dapat diperlihatkan melalui hasil temuan-temuan berbagai macam fosil hewan atau tumbuhan serta kemajuan berbagai disiplin ilmu Genetika, Biokimia, Fisiologi, maupun Biologi Molekuler. Para ahli sangat tertarik mempelajari dan mendalami evolusi Biologi (selanjutnya disebut evolusi),  dikarenakan setidaknya bidang ini dapat memberikan jawaban terhadap 3 (tiga) topik utama bahasan evolusi. Ketika topik utama adalah: 1) pembuktian asal mula kehidupan;2) pembuktian hubungan kekerabatan makhluk hidup (dan keanekaragamannya); 3) perkiraan perkembangan makhluk hidup di masa mendatang.

 

Aplikasi konsep

 

Asal-usul kehidupan telah dijelaskan melalui tahap eksplorasi dan pengenalan konsep, agar pemahamanmu tentang asal-usul kehidupan semakin jelas maka diskusikan dan  jawablah pertanyaan pada tahap aplikasi konsep di bawah ini!

 

Jawablah Pertanyaan di bawah ini!

 

  1. Sebutkan dan jelaskanasal-usulkehidupan di bumisecarailmiahdariberbagaipandangan/teori.
  2. Sebutkan ilmuwan yang menggunakan alat di bawah ini beserta kesimpulan yang dihasilkan!

 

 

 

a)      …………………………………….kesimpulan………………..

 

b)      ……………………………………kesimpulan…………………

 

c)      ……………………………………kesimpulan…………………

 

d)     ……………………………………kesimpulan………………..

 

  1. Untuk soal no. 3, perhatikan bagan alat- alat percobaan Stanley Miller berikut ini.

 

 

 

a)      Tempat terjadinya reaksi pembentukan zat organik ditunjukkan oleh nomor ….

 

b)      Bagian alat yang berfungsi sebagai penampung hasil reaksi adalah nomor ….

 

c)      Tempat dihasilkannya uap air ditunjukkan oleh nomor ….

 

d)     Bagian alat bernomor 4 berfungsi sebagai ….

 

  1. Apakah yang dimaksud berupa sup purba atau sup primordial?
  2. Organisme mana yang terlebih dahulu terbentuk, organisme prokariot atau organise eukariot? Jelaskan jawaban Anda.
  3. Jelaskan pengaruh kemajuan ilmu biologi molekular terhadap teori evolusi.
  4. Mengapa nenek moyang sel eukariotik disebut sebagai bakteri anaerobheterotrof?

 

 

 

 

DOWNLOAD : ASAL-USUL KEHIDUPAN

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: